Cara Mengatasi Pengangguran dari Perspektif HRD dan Job Seeker

Pengangguran adalah sebuah masalah yang memengaruhi berbagai pihak, termasuk individu yang mencari pekerjaan (job seeker) dan pihak HRD yang bertanggung jawab dalam pengembangan sumber daya manusia.

Dalam mengatasi pengangguran, perlu dilihat juga dari perspektif job seeker, bagaimana mereka dapat bersinergi dengan upaya HRD untuk meningkatkan peluang kerja dan mengembangkan karir. Berikut adalah pandangan yang lebih komprehensif mengenai langkah-langkah yang bisa diambil dari perspektif HRD dan job seeker.

Berikut merupakan cara mengatasi pengangguran dari perspektif job seeker dan HRD:

Perspektif HRD

  1. Identifikasi Kebutuhan Pasar Kerja
    Dari perspektif HRD, penting untuk mengidentifikasi tren dan kebutuhan pasar kerja yang sedang berlangsung. Ini memungkinkan HRD untuk merancang program pelatihan yang sesuai dengan permintaan industri. Job seeker juga perlu memahami perkembangan tren ini untuk menyesuaikan keterampilan dan pengetahuan mereka.
  2. Pengembangan Program Pelatihan
    HRD perlu menciptakan program pelatihan yang dapat meningkatkan keterampilan job seeker. Program ini sebaiknya mencakup aspek teknis maupun soft skills, seperti kepemimpinan, komunikasi, dan kemampuan beradaptasi. Dari perspektif job seeker, mereka perlu aktif mencari peluang pelatihan untuk meningkatkan daya saing di pasar kerja.
  3. Membina Kemitraan dengan Job Seeker
    Kemitraan yang baik antara HRD dan job seeker juga penting. HRD dapat memberikan informasi tentang peluang kerja yang tersedia dan membantu job seeker memahami kebutuhan pasar kerja. Job seeker perlu proaktif mengambil langkah untuk menjalin komunikasi dengan HRD, mencari informasi tentang peluang karir, dan meminta saran tentang pengembangan keterampilan.
  4. Pemantauan dan Evaluasi
    Dari perspektif HRD, pemantauan dan evaluasi program yang dilaksanakan adalah kunci. Ini membantu menilai apakah program pelatihan efektif dalam meningkatkan peluang kerja job seeker. Dari sisi job seeker, pemantauan pribadi terhadap perkembangan keterampilan dan pencapaian tujuan karir juga sangat penting.

Baca Juga 7 Cara Meningkatkan Efisiensi Kerja dengan Manajemen Waktu yang Baik

Perspektif Job Seeker

  1. Pengembangan Keterampilan Mandiri
    Dari perspektif job seeker, pengembangan keterampilan mandiri sangat penting. Selain mengikuti program pelatihan yang disediakan oleh HRD, job seeker juga perlu mencari peluang belajar daring atau offline untuk meningkatkan keterampilan yang relevan dengan pekerjaan yang diinginkan.
  2. Meningkatkan Jaringan
    Membangun jaringan atau networking adalah langkah penting dari perspektif job seeker. Melalui jaringan, job seeker dapat mendapatkan informasi tentang peluang pekerjaan, mendengar pengalaman orang lain, dan mendapatkan masukan berharga untuk mengembangkan karir.
  3. Aktif Mencari Peluang Kerja
    Job seeker perlu aktif dalam mencari peluang kerja yang sesuai dengan kualifikasi dan minat mereka. Dari perspektif job seeker, ini termasuk mengikuti laman lowongan kerja, berpartisipasi dalam pameran kerja, serta mengirimkan lamaran dengan baik dan sesuai.
  4. Self-Branding
    Dalam era digital, job seeker juga perlu membangun branding pribadi. Ini bisa melalui media sosial atau blog yang menampilkan portofolio dan pemikiran tentang industri tertentu. Dari perspektif job seeker, self-branding yang kuat dapat menarik perhatian HRD dan membedakan mereka dari kandidat lain.
  5. Mengembangkan Resiliensi
    Pencarian pekerjaan tidak selalu berjalan mulus. Dari perspektif job seeker, penting untuk mengembangkan resiliensi dan ketahanan mental. Dalam menghadapi penolakan atau kendala, memiliki sikap positif dan kemampuan untuk bangkit menjadi kunci.
  6. Pemantauan Diri
    Dari perspektif job seeker, pemantauan terhadap perkembangan karir dan pencapaian tujuan sangat penting. Evaluasi secara berkala akan membantu dalam menilai apakah langkah-langkah yang diambil berjalan sesuai rencana atau perlu diubah.

Baca Juga 8 Tips Ampuh Menjaga Kesehatan Mental di Tempat Kerja

Mengatasi pengangguran adalah upaya bersama antara HRD dan job seeker. Dengan pendekatan yang sinergis, di mana HRD memberikan pelatihan dan panduan, sementara job seeker mengembangkan keterampilan dan mencari peluang, harapannya adalah tingkat pengangguran dapat ditekan dan individu memiliki peluang yang lebih baik dalam mencapai karir yang sukses.

Artikel Lainnya

Ayo tingkatkan kinerja karyawan dengan tools yang tepat

diskusikan tantangan perusahaan anda